Rabu, 05 September 2018

Klitoris Anda Seperti Gunung Es

Klitoris Anda Seperti Gunung Es - Lebih Besar dari yang Anda Pikirkan

Siapa bilang klitoris itu seukuran kacang? Nah, untuk waktu yang sangat lama, sains melakukannya. Namun terkadang sains salah sebelum benar.

Dan bahkan ketika ilmu pengetahuan benar, seksisme masih mengambil panggung dan mengalihkan perhatian. Sudah saatnya pria dan wanita belajar bahwa pusat kesenangan wanita bukanlah inti kecil: Ini adalah taman bermain yang luas, dan kita perlu mempelajari kembali aturan untuk bersenang-senang.
Mengapa klitorisnya ditinggalkan dalam gelap?

Tidak mengherankan bahwa penis menerima banyak perhatian dalam penelitian dan di bawah seprai. Organ seksual laki-laki bukan hanya eksternal. Itu juga melekat pada apa yang secara historis dianggap sebagai jenis kelamin dominan.

Klitoris, di sisi lain, membutuhkan waktu lebih lama untuk ditemukan, apalagi memahami dengan benar. Ia juga memiliki perbedaan unik sebagai satu-satunya organ dalam tubuh manusia yang didedikasikan semata-mata untuk kesenangan, sebuah fakta luar biasa yang secara ironis telah ditinggalkan oleh sains dan pasangan romantis sama.

Dr. Sybil Lockhart, PhD, adalah seorang ibu, ahli syaraf, dan peneliti penuh waktu di OMGYES, sebuah situs web yang berfokus pada penelitian dan konten yang terkait dengan pemahaman dan meningkatkan kesenangan wanita. Lockhart memiliki beberapa gagasan tentang mengapa klitoris diberikan kedinginan oleh sains.

“Untuk mendapatkan pendanaan, para peneliti harus sering melontarkan proyek mereka sebagai solusi untuk masalah,” dia menjelaskan. “Tapi klitorisnya tidak bermasalah. Ini adalah penambah kesenangan! ”

“Kami berharap bahwa dalam 10 atau 20 tahun, peneliti kesehatan akan melihat ke belakang dan berkata, wow, kami tahu selama bertahun-tahun bagaimana latihan fisik dan latihan otak meningkatkan umur panjang dan kebahagiaan - mengapa kita tidak sampai ke klitoris lebih cepat?” Tambah Lockhart. .

Tidak hanya klitoris yang diabaikan sepanjang sejarah, informasi tentangnya - ketika diberikan - sering salah atau sebagian salah. Pada tahun 1400-an, panduan untuk menemukan penyihir menganggap klitoris sebagai "dot setan", dan wanita mana pun dengan seorang penyihir.

Bahkan pada awal abad ke-20, Freud yakin kemampuan wanita untuk orgasme didasarkan pada kematangan psikologisnya dan hanya wanita yang sehat secara mental yang bisa mengalami orgasme vagina.

Ketidaktahuan seputar klitoris tidak hanya buruk bagi wanita. Ini juga berita buruk bagi sejumlah besar wanita yang mengalami nyeri klitoris yang disebabkan oleh penyakit atau infeksi.

Tidak tahu bagaimana berbicara tentang klitoris - apalagi tidak mengetahui bagaimana fungsi klitoris yang sehat - merusak kualitas hidup kita, kesehatan kita, dan bahkan peluang kita pada kesetaraan secara umum.

Kabar baiknya adalah bahwa arus sedang bergeser.
Di sisi lain, pengetahuan tentang klitoris dapat meningkatkan kehidupan

“Apa yang kami amati berulang kali adalah bahwa ketika wanita mulai mendiskusikan kesenangan mereka dengan [OMGYES] dan dengan pasangan seksual mereka, mereka melaporkan lebih menyenangkan, meningkatkan hubungan, dan orgasme yang lebih baik,” kata Lockhart.

Munculnya dokter dan peneliti perempuan telah mendorong kembali seksisme sains, sementara perubahan masyarakat umum telah membuat ruang untuk diskusi terbuka tentang klitoris.

Pada saat yang sama, teknologi baru memungkinkan kita untuk melihat, memahami, dan memanfaatkan semua klitoris dengan lebih baik.

Kita sekarang tahu bahwa bagian tubuh berukuran kecil dan seukuran kacang yang dipikirkan kebanyakan orang sebagai klitoris hanyalah kelenjar - dan puncak gunung es.

Kita juga tahu bahwa sementara "orgasme klitoris" dan "orgasme vagina" pernah dilihat sebagai entitas yang berbeda, semua orgasme wanita secara teknis adalah hasil rangsangan klitoris (yaitu, bagian yang berbeda dari gunung es).

Seperti film dokumenter peraih penghargaan "Le Clitoris" menjelaskan, ada dua akar 4 inci yang menjangkau ke bawah dari kelenjar ke arah vagina.

Le clitoris - Animated Documentary (2016) dari Lori Mal├ępart-Traversy di Vimeo.

Klitoris mungkin juga adalah "wanita di balik tirai" ketika datang ke G-spot. Sebuah penelitian menggunakan ultrasound menemukan bahwa area magis kemungkinan sangat sensitif karena akar klitoris terletak tepat di belakang dinding vagina anterior.
Reklamasi klitoris dan dapatkan 'klitoris'

Semakin banyak pengetahuan dan penelitian yang luar biasa. Begitu juga pengangkatan tabu yang lambat di sekitar seks, anatomi perempuan, dan kesenangan wanita. Tetapi bagaimana hal-hal ini dapat membantu Anda, klitoris Anda, dan kesenangan wanita Anda? Baik…

Mulai membaca. Riset Lockhart, misalnya, dapat diakses di OMGYES, di mana ia telah diringkas menjadi puluhan video pendek.

Ucapkan selamat tinggal pada tabu. Banyak ketidaktahuan tentang tubuh wanita adalah karena tabu. Saatnya terbuka dan jujur, dimulai dengan kesadaran bahwa kenikmatan seksual wanita adalah baik dan sehat. Juga, ide-ide kami yang mengikat nilai perempuan apakah mereka dapat orgasme hanya melalui penetrasi penis? Itu harus pergi.

Lihat model 3-D. Tidak seperti penis, banyak klitoris bersifat internal. Anda dapat melihat gambar di mini-doc di atas atau mencetak tiga model 3-D Anda sendiri. (Situs web berbahasa Prancis, tetapi Anda dapat menggunakan Google Translate untuk menemukan petunjuk untuk printer 3-D.)

Jadwalkan kencan dengan diri Anda sendiri. "Ada banyak cara berbeda untuk menyentuh klitoris ... sama seperti kita mungkin lebih memilih kombinasi item menu yang berbeda di sebuah restoran," kata Lockhart. “Belajar dan menemukan kata-kata untuk hal-hal khusus tentang bagaimana Anda atau kekasih Anda ingin disentuh dapat menikmati tingkat yang benar-benar baru.”

Dapatkan mitra Anda terlibat. Bahkan hanya berbicara dengan pasangan Anda tentang topik-topik ini dapat membuat Anda lebih dekat dan meningkatkan keburukan kamar tidur Anda. Setelah Anda dididik, beri tahu orang atau orang-orang dalam kehidupan Anda yang kebetulan memiliki hubungan dengan klitoris Anda.

Bicaralah dengan dokter Anda. Perempuan dihidupkan oleh banyak, banyak hal yang berbeda, dan dapat orgasme dalam banyak, banyak cara yang berbeda. Beberapa wanita mengalami kesulitan mencapai orgasme (penelitian menyebutkan jumlahnya sekitar 10 persen), sementara yang lain mungkin memiliki masalah dengan kesehatan klitoris. Kedua topik tersebut benar-benar normal untuk dibicarakan dengan dokter Anda.

Lockhart memiliki satu tip terakhir: “Setelah orgasme pertama, banyak wanita memiliki kepekaan sentuhan yang sama sekali berbeda. Seseorang tidak akan memiliki brisket untuk dua kursus berturut-turut. Ada baiknya waktu dan tenaga untuk menyelidiki makanan baru apa yang Anda sukai untuk pencuci mulut. ”
Jaga pembelajaran di dalam dan di luar

Klitoris bisa tampak seperti misteri, tetapi waktu untuk mendapatkan pemahaman yang sehat tentang itu sekarang. Mengabaikan atau salah memahami klitoris juga mengabaikan kesehatan dan kesenangan wanita.

Dan kesehatan dan kesenangan datang dari pengetahuan, jadi mari kita belajar, di dalam dan di luar kamar tidur. Kami sudah terlalu lama di dalam kegelapan. Sudah waktunya bagi semua orang untuk mendapatkan klitoris.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar